Tgl 24, gue diajak main futsal di BRO Futsal BLOK M sama temen-temen satu kerjaan. Gue gak inget kapan terakhir kali berolahraga. Yang pasti baru 5 menit main, gue udah berharap menjadi orang yang gak pernah dilahirkan ke muka bumi. Pinginnya cepet-cepet lari ke WC dah muntah sepuas-puasnya. Capek, sebel, pegel pokoknya jadi satu adonan yang super ancur.

Maen gak karuan, cuma lari-lari kayak orang di kejar kodok plus sesekali kena timpuk bola. Dan akhirnya di tengah-tengah pertandingan gue mesti di seret keluar lapangan karena kaki gue kram berat. Muantabbb!!! Datang dengan penuh semangat eh akhirnya pulang dengan kaki terpincang-pincang.

Gue iseng-iseng telepon si Ibu, udah lama gak nelpon.

Gue : " hallo .... "
Ibu : " eh KEMANA AJA. Maaf ya ibu gak bisa telepon, lagi sibuk soalnya "
Gue : " Iya bu , ga pa pa "
Ibu : " kamu sehat kan? solatnya jangan ketinggalan "
Gue : " iya .... (dalam hati : 'tau aja si ibu gue selalu kesiangan kalau solat subuh :D' ) "
Ibu : " kalau jajan beli yang bikin kenyang ajah "
Gue : " iya ... "
Ibu : " sepray, sama sarung bantal nya di cuci, awas kebiasaan SMA jangan di bawa-bawa "
Gue : " hehe, gak lah sekarang udah insaf "
Ibu : " ya baguslah, kalo mandi masih sehari satu kali gak ?? "
Gue : " ...... "
Gue : " Si E'len mana ? ( Leni : adik gue , kelas 6 SD , cewek ) "
Ibu : " ini ada di depan ibu, lagi cemberut, habis ibu marahin "
Ibu : " main terus sama si Uzi ( Fauzi Ilham : keponakan gue,2 tahun,gendut,botak,pendek)"
Ibu : " ibu kan repot sendirian di rumah "
Gue : " telepon nya ke E'len kan dunk bu, saya pingin bicara "
....
Elen : " halo ... "
Gue : " hey ...., jangan maen terus. kasian kan ibu "
Elen : " tapi kan libur, masa gak boleh maen, di rumah terus kan bosen "
Elen : " cuma maen sama Uzi kok ... ( masih terselip jiwa pemberotak kayak kakaknya :D ) "
Gue : " Iya tapi jangan keterlaluan, belajar. Kan katanya mau sekolah yang jauh "
Elen : " mmmm ... "
Elen : " hehehe sabtu besok raport dibagikan lo kak "
Gue : " iya kalau masuk 3 besar kasih hadiah "
Elen : " apaan ? "
Gue : " pulsa ... "
Elen : " asiiikkk, beneran ka. Janji ya "
Gue : " iya janji, 5.000 "
Elen : " yah ..... "
Gue : " gakgakgakgakgak "
Elen : " ..... ( mungkin makin cemberut ) "

Udah lama gue gak ngerjain adik gue. Biasanya kalau pulang, gue selalu buat dia nangis . Bisa mecahin rekor dengan kategori nangis terlama. 2 hari 3 malam brow!!.
Tapi kalau gue lagi gak ada di rumah, pasti dia sms terus.

Ada beberapa wanita yang pernah dan selalu mengisi hidup gue.

Ibu gue selalu tau apa yang ada di pikiran gue. Kalau gue ada masalah, lagi senang, atau lagi naksir cewek, dia pasti tau. Yah gue gak habis pikir deh. Yang jelas gue selalu konsultasi dulu sama si Ibu kalau mau ngambil keputusan yang penting dalam kehidupan.

Terus adik gue. Salah satu wanita yang bisa bikin gue ngakak. Yups, gue ngakak tapi dia nangis. Gak tau kenapa gue selalu senang kalau lihat dia nangis hehehe. Tapi, gue selalu ingin menjadi kakak yang dia banggain. Gue pingin ngelihat dia tumbuh jadi seorang wanita dewasa. Ngejagain dia, dan memberi yang terbaik.

Reputasi gue ancur dalam hal yang berhubungan dengan pacaran. Rekor 20 tahun dan gak pernah tersentuh sama yang namanya 'pacaran'. Bukan karena gue punya kelainan cuy. Tapi karena gue punya sejarah mengenaskan, yang membuat gue gak pernah berani ngungkapin perasaan.

Sebenarnya agak malu membuka hal-hal private. Tapi gak apa-apa deh. Buat nanti di perlihatkan sama anak cucu. kan gue bisa pamer dengan bangga nya : "cucu, sinih, ini BLOG kakek waktu kakek masih jadi orang cakep". :))

Pertama jatuh cinta pas kelas 2 SMP ( pis,pis,pis ). Cuma ngeliat di kejauhan lewat jendela kelas, curi-curi pandang dikit, tapi gak berani nyapa, dasar gue bego. Namanya 'Naa'. Adik kelas. Satu organisasi di Pramuka, jadi gue punya waktu lebih buat ketemu ma dia. Lumayan, sambil berenang minum cendol.
Gue dapet kesempatan berdua, ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Dan akhirnya jreng,jreng,jreng. Gue nekad nembak dia.
Kamu pasti tau kan akhir dari kisah ini. Hehehe gue di tolak cuy !!!, yeah.

Ini adalah awal dari sebuah perjalanan cinta yang mengenaskan. Gue selalu punya kesempatan untuk bisa memulai hubungan dengan perempuan-perempua populer di sekolah gue. 90 % berhasil, tapi akhirnya gagal, karena gue gak punya 'sentuhan akhir'. Gak pernah bisa ngomong 'gue cinta kamu'. Dan akhirnya mereka semua pergi.

Yah ga pa pa deh, ini kehidupan gue dan Tuhan tau yang terbaik. Gue pernah nanya ke Naa kenapa dulu nolak gue. Naa bilang, dia takut cuman jadi bagian dalam sebuah permainan. Permainan, kalau gue bisa pacaran ma dia dapat hadiah dari temen-temen gue. Yah, korban Sinetron. Padahal gue cinta berat ma dia ( waktu itu, gak tau sekarang, kayaknya masih, tapi dikit, mungkin ).

Sekarang hubungan kita masih baik-baik aja. Kita masih ngucapin selamat Ulang Tahun dan curhat - curhatan. Tapi, beberapa hari ini gue memutusakan untuk mengurangi intensitas hubungan gue sama dia. Dia sudah punya pacar, dan gue gak mau jadi seorang penjahat yang merusak hubungan orang. Dan lagi gue berpikir ini saat nya untuk maju. Saatnya gue menulis sejarah baru di hari-hari gue. Gue suka Naa', tapi gue lebih suka kalau dia bahagia.

Di SMA gue masuk organisasi keagamaan. Gue bukan orang religius. Tapi prinsip-prinsip dasar agama telah membuat gue lebih enjoy dalam melihat sebuah hubungan yang disebut 'pacaran' dari sisi yang lain.
Gue suka beberapa cewek. Tapi karena gue punya sejarah yang mengenaskan di tambah gue gak enak sama temen2 se-perjuangan, Gue berusaha untuk lebih mengendalikan diri. Walaupun pada akhirnya membuat muka gue dipenuhi jerawat segede-gede anggur.

Gue deket sama ketua PMR, tapi karena gue gak bisa ngungkapin. Dia jadian sama temen akrab gue. Temen 1 kelas, 1 bangku. Dan tiap hari gue di suguhi oleh curhat-curhatan temen gue tentang masalah dia sama ceweknya yang ketua PMR itu.
Yups, hal ini menjadi salah satu faktor yang membuat pelajaran gue jadi gelandangan yang terlunta-lunta.

Terus gue deket sama cewek lagi. Sekelas, Paskibraka Jabar 2005 ( sumpah, gue gak bohong ). sebut deh si ZiFun. Saingan sama kakak kelas satu kost-an.
Pernah jadi gosip besar 1 sekolahan. 'Kok bisa sih orang kayak gue jalan bareng sama cewek.' Yah beginilah gue, jalan sedikit aja, 2-2 an sama cewek langsung di gosipin, terus di introgasi sama temen-temen ROHIS gue :D. Walaupun gue jalan berdua cuman untuk nyari pensil ilang, atau ngukur berapa panjangnya sekolahan.
Tapi, akhirnya gue mulai mundur teratur dari kehidupan si ZiFun. Kita sama-sama egois, keras kepala, dan prinsipil. Pasti nanti sering berantem. Jadi kayaknya gue harus mundur dan merubah gue jadi seorang yang lebih sabar dulu dan nerima orang apa adanya. Baru setelah itu gue berani menentukan arah.
Akhirnya si ZiFun jadian sama kakak kelas gue yang satu kost-an itu. Dan ternyata mereka cuma bertahan selama 1 minggu !!! Hehehe, si ZiFun masih ngeharepin gue kayaknya ( GR,GR,GR ).

Dia sekarang sekolah di STPI MATRAMAN, JakTim. Kita masih suka telepon-teleponan. Pernah rencana nonton. Tapi dasar gak jodoh, kita gak pernah berhasil. Bayangin,
Kita ngerencanain nonton bareng sejak setaun yang lalu !! tapi gak pernah jadi. Capex deg. Saat gue luang, eh dia sibuk. Dia ngajakin nonton, giliran gue yang sibuk.
Sekarang kemungkinan kita nonton bareng sudah semakin berkurang. Senin - Jum'at dia kuliah, Sabtu - Minggu kerja. Dan kayaknya dia udah punya pacar lagi. Horeee!!! ( sambil nangis )

Ada satu lagi yang ngisi hidup gue . Temen gue sejak orok. Namanya Ney. Dia rela nyimpen agenda-agenda berisikan puisi-puisi ancur gue. Rela di telepon tengah malam ketika gue suntuk berat. Dan gue yakin kalau dia sekarang ada di sini, pasti dia mau nemenin gue nonton FILM MADAGASKAR di tengah anak-anak bau kencur.
Gue tau persis pacar-pacar nya, soalnya gue yang selalu nyomblangin. Gue tau kapan dia kena penyakit 'merah'. Dan gue tau apa yang dia kerjakan di pagi hari.

3 bulan lalu saat gue dapet libur lebaran, dia marah ke gue. Soalnya gue mempertemukan dia dengan mantan pacarnya saat kita reunian. Dan minta diantar pulang. Nangis sambil mukul-mukul gue. :D. "Sori brow !! ini saatnya kamu lebih dewasa".
Sekarang dia lagi di BOGOR. Terakhir dia cerita, sudah punya pacar baru. Sip deh, moga dia berhasil sama pacar baru-nya.

Yups, Sejarah bisa di jadikan pegangan, tapi sekarang saatnya gue mengisi hari-hari gue dengan tulisan-tulisan baru ...

Oy bangun !!!, udah selesai nih postingannya :D, sori kalau kebanyakan ...
Have a Nice Day ...


Comments (3)

On December 26, 2008 at 8:23 PM , monox said...

mantap jonk kisah tragisnya......
coba dri dlu cerita,mungkin dah berkurang dosanya krna ngeldek we trus,,,,
hahahaha....
seandainya genk kuncen bca tulisan ini,wah gmn jadinya yach.....
hahahahaha

 
On December 26, 2008 at 8:32 PM , kholisohn said...

u bnr bgt.kita haruz sabar dlm menghadapi semua masalah n cinta g bisa bwt kita bahagia malahan bwt kita menderita q pernah ngalami kayak u dan semia itu q jdkan pegangan bwt q dlm menentukan siapa orang yg menjadi pasangan hidup q.hanya tuhan lah yg tau ap yg terbaik bwt kita...........

 
On December 27, 2008 at 10:30 AM , Anonymous said...

yur1_5h1n

tnang z smua dah d'atur yg d'atas....yg psti jngn ngrep yg smprna,v yg Qta ksh tu yg hrs smprna....
hag hag hag hag.....